Saturday, March 20, 2010

mertua

Baru tiga bulan aku mendirikan rumah tangga dengan Minah. Usianya baru sembilan belas tahun. Ayahnya ( bapa mertuaku ) sudah dua tahun meninggal dunia kerana sakit lelah. Selain dua orang adik, seorang lelaki berumur 10 tahun dan seorang lagi perempuan berusia 4 tahun, dia juga mempunyai ibu (mak mertuaku) yang berusia 37 tahun.

Ibu mertuaku tak pernah bekerja kerana arwah suaminya termasuk golongan orang berada. Setelah gagal SRP, dia pun dikahwinkan. Tiga keping tanah sawah peninggalan arwah suaminya dipawahkannya saja. Dua ekar setengah kebun kelapa sawit juga mendatangkan pendapatan yang lumayan. Oleh kerana tak pernah bekerja mak mertuaku itu agak ayu orangnya. Tambahan dia pandai menghias diri jadi dia kelihatan anggun dan seksi. Silap-silap gaya nampak macam adik beradik aje dengan Minah, isteriku.

Suatu hari isteriku, Minah jatuh sakit. Dia mendapat penyakit ganjil. Mula-mula ibuku syak ianya dibuat orang. Jadi kami berubat cara kampung aje. Puas kami mencuba, hampir segenap ceruk rantau kami berubat namun penyakit Minah tak baik-baik juga. Akhirnya aku bawa dia ke hospital. Ia disahkan mendapat penyakit barah paru-paru. Dia terpaksa dimasukkan ke hospital. Mujurlah hospital dengan rumah mak mertuaku tidak jauh, sekadar 5 ke 6 kolimeter aje jaraknya. Bolehlah setiap hari kami melawatinya.

Suatu petang selapas pulang bekerja, aku masuk ke bilik lalu berehat. Aku baring-baring merenung nasibku dan nasib Minah yang sedang bertarung dengan maut. Tiba-tiba saja pelirku gatal. Pada mulanya aku garu sahaja. Kemudian nafsu berahiku memuncak. Almaklumlah sejak seminggu ini aku tak dapat melepaskan kerana Minah berada di hospital. Pelirku menjadi tegang dan keras. Aku membuat keputusan untuk mengeluarkan air mani dengan melancap aje. Jadi tanganku mula melancap-lancap batang pelirku.

Sedang aku melancap-lancap itu, mak mertua masuk. Aku terperanjat dan tersentak. Segera aku meraba-raba kain untuk menutupi batang pelirku. Akhirnya aku berjaya menutupi dengan kain yang sedang kupakai. Kalau dalam panik, kain yang dipakai pun payah nak jumpa. Aku cuba menghiring untuk mengelakkan batang pelirku menjunjung kain pelikatku.

"Tak perasan pula bila kau balik tadi Mat, mak ingatkan bilik ini kosong. " Dia berjalan terus lalu merapati aku yang sedang berbaring di atas katil itu. "Mak faham, isteri kau sakit, memang patut kau buat macam tu."

Aku tersipu-sipu. Darahku melonjak naik. Dadaku sesak kerana terkejut. Tetapi sekarang dah mulai turun apabila mak mertuaku berkata begitu. Perasaan malu mulai hilang. Aku lihat dia dah hampir benar dengan katil lalu duduk berjuntai kaki di tepi katil.

"Mak ni dah lebih dua tahun hidup sorang-sorang. Mak dah rasa bertapa peritnya menahan nafsu mak. Kekadang terpaksa juga mak buat sendiri."

"Kau telentang betul-betul , biar mak tolong kerjakan", katanya sambil tangannya meraba- raba masuk ke dalam kain untuk memegang batang pelirku. Aku tergamam. Lalu aku ikutkan saja kehendak mak mertuaku itu. Dihenjut-henjutnya buat beberapa kali. Turun naik turun naik kulihat genggaman mak mertua melancap pelirku. Tak mahu pula naik tegang batang pelirku. Mak mertua melepaskan batang pelirku lalu berdiri di sisiku.

Kemudian mak mertuaku menanggalkan bajunya. Aku nampak colinya itu agak ketat untuk buah dadanya. Lepas itu dia melondehkan ke bawah colinya itu. Tersembul keluar buah dadanya. Putih dan gebu tetek mak mertuaku. Tegang dan pejal kulihat. Jika dibandingkan kedua-duanya besar lagi tetek Minah, Tetapi tetek Minah nampak lembik dan tidak begitu pejal. Mak mertuaku bermain dengan buah dadanya sendiri. Diramas-ramasnya bertalu-talu. Naik berahi pula aku. Pelirku mula tegang semula. Aku mula menyambung kerja melancapku.

"Nah, kau ramas-ramas tetek mak ni, nanti mak mainkan pelir kau." Begitulah arahan mak mertuaku. Memang sah, tetek mak mertua tegang dan pejal. Aku raba dan ramas-ramas kedua-dua belah teteknya. Aku sendiri terasa sedap meramas-ramas tetek mak mertuaku. Sementalahan pelirku pula dihenjut-henjut begitu. Begitu lembut tangan mak mertua menghenjutnya. Kurasa pelirku mulai tegang dan keras.

"Sambil melancap batang pelirku, mulutnya mula mengerang kesedapan apabila ramasanku mengena pada tempatnya." Erh erh erh erh erh." mak mertuaku mengerang apabila teteknya diuli-uli dan putingnya digentel-gentel begitu.

Aku juga mula mengerang sedap apabila batang pelirku yang tegang dan keras, terus-terusan dilancapinya. Kemudian dia bergerak sedikit. Dia membongkok sedikit lalu batang pelirku dikepitnya dengan kedua-dua buah dadanya."Tojah Mat, tojah Tojah Mat tojah." Begitulah suruhan mak mertuaku. Aku tak ada pilihan. Terpaksalah aku menojahnya. Sedap juga aku rasa apabila pelir dikepit begitu dan digesel-geselkan di celah-celah tetek mak mertuaku. Mak mertuaku mengepit erat teteknya itu.

"Kalau kau nak lubang puki, maaf mak tak dapat bagi." Terang mak mertuaku. Dengan memegang kedua-dua belah buah dadanya, dia melancap-lancap batang pelirku lagi. Kali ini aku terasa sedap. Keras dan tegak batang pelirku jadinya.

Puas dia berbuat begitu dia berdiri untuk menyelak kain batiknya ke atas. Kulihat bulu pukinya agak tebal dan panjang. Nampak gelap aje di situ, sampai tak nampak bibir pukinya. Mana-mana kulitnya di situ kelihatan putih dan licin. Aku ingatkan dia nak masukkan batang pelirku ke dalam lubang pukinya. Nafsuku memuncak melihatkan bulu puki mak mertuaku yang lebat dan tebal itu. Rupa-rupanya dia nak 'memberus' kepala pelirku. Dengan mengangkang di atas pelirku dia memberus-berus kepala pelirku.

"Waduh!" Memang sedap aku terasa dibuat begitu. Tangannya mencekak erat batang pelirku dan ditenyeh-tenyehkannya pada bulu pukinya yang tebal lagi panjang itu. Aku rasa nak terpancut air maniku.

"Oh! Sedapnya mak. Sedapnya sedapnya mak." suara aku mengerang memberitahu mak mertuaku supaya dia jangan berhenti memberus kepala pelirku." Teruskan lagi terus lagi." mintaku lagi. Tak lama lepas itu terpancutlah air maniku membasahi bulu pukinya.

Aku tertelentang dengan batang pelirku mulai lentuk. Manakala ibu mertuaku pula duduk bersandar di hujung katil lalu mengangkang pahanya. Dengan menggunakan jari telunjuk kirinya dia mula melancap lubang pukinya sendiri. Keluar masuk keluar masuk kulihat jarinya melancap biji kelentitnya yang sudah kembang dan menjojol keluar itu. Sampai terpejam-pejam matanya. Mulutnya asyik mengerang,"Usy usy us usy usy" sepanjang masa dia menggesel biji kelentitnya itu. Akhirnya dia 'ter-oh' kuat sendirian lalu berhenti melancap dirinya sendiri. Aku cuma memerhatikan sahaja kerana kurasa batang pelirku masih geli kalau digerak-gerakkan atau tersentuh.

"Dah dua tahun mak buat kerja macam tu." terang mak mertuaku sambil bangun dan membetulkan colinya. Lepas tu dia mengenakan bajunya semula. "Mak harap kau simpan rahsia ni sampai mati."

Aku terdiam mengenangkan nasib mak mertuaku. Dia sudah dua tahun tak merasai nikmati bersetubuh, aku cuma dua minggu dah jadi macam ni. Sebelum keluar mak mertuaku yang masih anggun tu mencium pipiku. Setelah mencium pipiku dia berkata,"Ingat, simpan rahsia. Kalau nak minta mak tolong, bagi tahu aje, mak akan tolong." Dia pun berlalu dan aku lari ke bilik air untuk mandi. Bang asar dah kedengaran daripada masjid yang berhampiran.

Sudah dua minggu Minah di hospital. Kalau mengikut nasihat doktor dia perlu berada di hospital seminggu lagi. Cuma tunggu laporan doktor yang lebih pakar aje lagi. Selepas itu dia boleh keluar terima ubat rawatan secara pesakit luar aje. Sebulan sekali jumpa doktor. Ini berita baik untukku.

Adik-adik iparku dah lama tidur. Almaklumlah mereka tu budak lagi. Seorang berumur 10 tahun dan seorang lagi 4 tahun. Kulihat jam dah pukul 1.00 pagi. Pada mulanya aku terlesap. Entah apakah puncanya aku terjaga lalu payah nak melelapkan mata. Dah dua tiga kali ke bilik air.

Pesanan mak mertuaku masih mengiang-ngiang di telingaku, "Kalau nak minta mak tolong, bagi tahu aje, mak akan tolong." Cakap mak mertuaku ini bermain-main di kepalaku. Perlukah aku minta bantuan mak mertuaku atau aku buat sendiri. Nak masuk ke bilik dia takut-takut adik iparku terjaga pula. Belum cakap apa-apa pun, baru angan-angan saja dalam fikiran , tiba-tiba saja tombol kunci bilik ini bergerak-gerak dan daun pintu terbuka.

Muncul di muka pintu itu ialah mak mertuaku. Dengan berhati-hati dan perlahan-lahan dia menutup semula pintu itu lalu menguncinya dengan menekan punatnya de dalam. Aku bangun lalu berdiri menghormati mak mertuaku. Apa lagilah dia mula memainkan peranannya. Tengkukku dirangkul erat. Pipiku dicium-ciuminya. Aku segera membalas ciumannya. Harum semerbak bau bedak yang dipakainya. Sungguh memberahikan aku.

Nafsuku mula melonjak. Aku rasa darah mengalir masuk deras ke dalam batang pelirku. Kini aku terasa tegang dan mula keras. Puas dia menciumi aku lalu dia menanggalkan kain pelikatku. Memang sah batang pelirku mula menegang. Dengan tangan kirinya mengenggam batang pelirku, mak mertua menghenjut-henjut turun naik. Apa orang kata, dilancap. Perbuatannya itu penuh dengan lemah-lembut dan sungguh memberahikan aku.

Dia berjaya mengeraskan batang pelirku. Kulihat batang pelirku keras dan kerasnya selari dengan lantai. Hebat betul mak mertuaku ini. Setelah itu dia meminta aku bebaring dengan kakiku dijuntaikan ke bawah. Sementara aku nak berbaring itu, dia menanggalkan bajunya. Kemudian dengan kedua-dua belah tangannya menjangkau ke belakang, dia membuka cangkuk colinya. Siap aku menelentang begitu, mak mertuaku dah siap menanggalkan colinya. Semakin berahi aku melihat buah dadanya. Kuning langsat warna kulitnya. Puting teteknya timbul dekat setengah inci. Warnanya coklat gelap. Buah dadanya nampak tegang dan bulat macam buah epal aje.

Dia bergerak ke celah kangkangku lalu melutut di situ. Dengan memegang kedua-dua belah buah dadanya, mak mertuaku mengepit batang pelirku. Untuk melicinkan henjutan buah dadanya, mak mertua membasahi teteknya dengan air ludahnya sendiri. Dia mulakan henjutan. Lepas itu henjutan demi henjutan. Aku terasa sungguh sedap.

Dalam pada itu aku terfikir, tentu mak mertua aku mahukan kenikmatan ini dikongsi sama. Mak mertuaku tak mahu aku memasukkan batang pelirku dalam lubang pukinya. Oleh itu bagaimana harus kenikmatan ini dikongsi sama. Jadi dalam kesedapan dilancap oleh tetek mak mertua, aku bangun. Mak mertuaku terpinga-pinga. Aku bangunkan dia lalu aku telentang dia di atas katil. Kakinya kubiarkan terjuntai ke bawah mencecah lantai. Aku selak kainnya ke perut. Seperti dudlu tu, dia tidak memakai seluar dalam. Bulu pukinya yang tebal dan panjang itu memberus kepala pelirku.

"Kau jangan masukkan dalam lubang mak, ya Mat." bisik mak mertuaku berkali-kali. Namun begitu diikutnya juga arahanku supaya dia menelentang. Aku berdiri di celah-celah kangkangnya. Aku angkat kedua-dua belah pahanya. Lembut saja kerana dia sendiri turut sama mengangkat pahanya ke udara.

"Kau jangan masukkan benda kau tu ya Mat. Tolong mak ya Mat." rayu mak mertuaku lagi. Aku diam tetapi meneruskan agendaku sendiri. Aku melutut lalu menyembamkan mukaku pada pintu puki mak mertuaku. Aku tonyoh-tonyohkan mukaku di situ. Bulu pukinya yang tebal itu memberus-berus mukaku pula. Mak mertuaku terdiam. Tidak lagi merayu-rayu macam tadi supaya aku tidak memasukkan batang pelirku ke dalam lubang pukinya.

Kedua-dua lututnya dikepit ke perutnya sendiri. Jadi bahagian pukinya jelas terdedah. Kuselak bibir pukinya. Ternyata biji kelentitnya sudah menyembol, iaitu udah kembang dan berlendir. Kupejamkan mataku lalu lidahku menjilat-jilat biji kelentitnya. Sekali jilat bergerak pinggulnya. Aku terasa masin. Aku jilat lagi. Terasa lemak-lemak masin pula. Tanpa membuang masa lagi aku terus-terusan menjilat biji kelentit mak mertuaku. Padaku, air lendir itu masin, lemak dan sedap. Mak mertuaku lagi sedap barangkali.

Setiap kali aku menjilat, setiap sekali itulah badannya bergerak-gerak dan mulutnya merengek, "Erh erh erh erh." Sampai ke satu peringkat, aku isap bilik kelentitnya. Aku nyonyot. Kali ini dia benar-benar dalam kelazatan. Mengerang habis dia. Badannya juga kuat mengeliat dan tangannya meronta-ronta. Sekali aku nak buat macam tu. Kali ini lebih kuat dan lebih lama aku menyedut atau menyonyot biji kelentitnya.

"Cukup Mat cukup. Mak dah puas ni. Cukup Mat cukup", Mak mertuaku terjerit kali ini menahan kelazatannya. Aku teruskan menyonyot. Air lendirnya mula keluar membasahi lubang puki mak mertuaku. Aku pun berhenti menyonyot. Kalau tadinya dia mengeliat dan meronta-ronta, kali ini dia lemah. Cuma lututnya saja yang belum jatuh. Kalau mengikutkan nafsuku, mahu saja aku memasukkan batang pelirku ke dalam lubang puki mak mertuaku, tetapi dia sudah melarang. Tak baik melawan kehendak orang tua.

Aku bangun dan berdiri di pintu puki mak mertuaku. Batang pelirku masih tegang dan keras. Ku harapkan mak mertuaku untuk memancutkan air maniku. Sekarang apa dah jadi ? Tanganku memegang batang pelirku. Aku melancap alun-alun. Aku mula naik berahi dan rasa sedap lagi lazat.

Tiba-tiba mak mertuaku bergerak. Aku biarkan saja dia naik ke atas katil. Dia membetulkan kedudukannya lalu meniarap. "Mat, kamu gesel-geselkan kat celah punggung mak ni ha" mak mertua memberi idea. Memang pun punggung mak mertua aku gebu dan tembam.

Aku pun meniarapi belakang mak mertuaku. Batang pelirku sudah kulicinkan dengan air liurku. Aku labuhkan batang pelir di celah-celah punggungnya. Kusorong turun naik beberapa kali. Rupa-rupanya lendir lebihan puki mak mertuaku tadi masih ada di situ. Apabila kusorong ke bawah, kepala pelirku bergesel dengan bibir puki mak mertuaku yang berbulu tebal tu. Aku terasa sedap. Semakin lama terasa nak terpancut air maniku.

Dada mak mertuaku berlapikkan batal peluk panjang. Dia menganjurkan supaya aku bermain dengan buah dadanya. Sambil aku menyorong naik turun batang pelirku di situ aku bermain dengan buah dadanya. Sebelah tangan menongkat diriku, manakala tangan yang sebalah lagi aku meramas-ramas teteknya. Memang aku terasa berahi. Sekarang aku tumpukan pada punggung mak mertuaku. Aku henjut laju kerana Aku rasa air maniku nak terpancut dah. Ya, sah nak terpancut. Aku terus menghenjut lagi dan terpancutlah di depan pintu lubang puki mak mertuaku.

Aku bangun dan melutut. Di lubang kencingku meleleh lendir. Mak mertuaku bergerak untuk menelentang. Tanpa kusedari, sebenarnya dia dah telanjang, dah bogel rupanya. Rambutnya masih dikeretingnya. Orangnya tidak tinggi. Rangka badan keturunan kecil. Buah dadanya sesuai besarnya dengan badannya. Cuma bulu pukinya saja yang tebal. Pada aku, bulu tebal macam tu memberahi kalau dipandang.

Aku segera memakai semula kain pelikatku. Lepas itu aku tolong mak mertuaku memasangkan cangkuk colinya. Dalam pada itu sempat juga aku meramas-ramas buah dadanya. Aku terasa kenyal dan berahi berbuat demikian. Dibiarkannya saja aku meraba-raba begitu. Kemudian dia memakai kain. Hilanglah dari pandangan bulu pukinya yang tebal dan panjang itu. Aku suruh cukur, dia kata dia tak nak. Lepas itu dia memakai baju melayu kurungnya semula. Tersembunyilah buah epal yang enak lagi lazat itu. Dah siap berpakaian, dia duduk di depan almari solek Minah, anaknya dan juga isteriku. Di situ dia membetulkan rambutnya. Dah siap, aku dapati mak mertuaku lebih anggun daripada isteriku, Minah.

"Minggu depan Minah balik. jaga rahsia tu." bisiknya sambil mencium pipiku. Bau bedaknya memang memberahikan."Oh ya! Kalau Minah dah balik tu, mak jangan kaulupakan pulak." Usiknya sambil meninggalkan bilikku ini. Bilik dia di sebelah sahaja.

Kulihat jam di atas meja solek tu dah pukul dua suku. Mataku dah mengantuk, Udah banyak kali aku menguap. Aku membetulkan batal. Lepas itu aku baring. Entah bila aku terlelap aku sendiri pun tak tahu.

Tiba-tiba aku dikejutkan oleh Borhan, adik iparku yang mahu ke sekolah itu. Salbiah, juga adik iparku, belum bersekolah. Aku pun terjaga. Kulihat jam dah pukul 6.30 pagi. Aku segera ke bilik mandi. Nanti terlambat pula menghantar dia

2 comments: